Hati Ini (2)

9:15 AM Edit This 0 Comments »
Setibanya dirumah, ramai jiran telah menunggu . Adik-adikku, Farhan dan Nisa berlari-lari menuju ke ibuku sambil menangis. Adik-adikku…sabar ya sayang. Sayu dan sebak aku lihat keadaaan mereka. Ibuku terus memeluk adik-adikku. Aku memerhatikan sekeliling. Aku tertanya-tanya. Mana saudara maraku yang lain?

Setengah jam kemudian, pakcik dan makcik aku sampai. Aku dan adik-adikku duduk disisi mayat ayahku. Ya Allah…Ingin sekali aku kucup pipi ayahku tapi mayat ayahku masih berdarah dan dibaluti plastik. Sedang aku membaca surah Yassin untuk ayahku…

“Rasanya mayat arwah kena dibawa ke Johor Bahru, kebumikan disana..”, Kata salah seorang pakcikku.

Aku tertanya-tanya…kenapa perlu dibawa ke sana…kesian ayahku..dia perlu dikebumikan segera. Kenapa tidak dikebumikan di sini saja? Ya Allah..

Keluarga tiriku dan keluarga sebelah arwah ayahku beria-ria meminta mayat ayahku dikebumikan di Johor Bahru. Ibuku dan jiran-jiranku meminta untuk dikebumikan saja mayat ayahku disini kerana keadaan mayat ayahku yang masih lagi berdarah. Mayat ayahku perlu dikebumikan segera.

Pakcikku marah ibuku. Mereka salah sangka terhadap niat baik ibuku. Mereka menuduh ibuku hendak merebut mayat ayahku.Ya Allah…kenapa mereka berfikiran seperti itu?Setelah setengah jam bertegang urat, akhirnya ibuku mengalah dan mayat ayahku di bawa ke Johor Bahru.

Aku dan keluargaku segera bersiap-siap untuk bertolak ke Johor Bahru. Aku lihat wajah ibuku. Aku lihat wajah adik-adikku. Aku terdiam. Aku tergamam.

Setelah sampai di rumah keluarga tiriku di Johor Bahru, ramai jiran yang sedang menunggu. Jam menunjukkan pukul 10.00 malam. Dengan keadaan yang letih,lemah,sebak dan sedih, aku dan ibuku duduk disisi mayat ayahku. Kami membaca surah Yassin untuk ayahku.Ya Allah kau rahmatilah roh ayahku . Adik-adikku tertidur disisiku dan ibu. Mungkin kerana mereka keletihan.

Pagi yang suram….

Aku terjaga dari tidur.Aku mandi dan bersiap-siap untuk ke kubur. Setelah selesai solat jenazah, tetiba-tiba aku terdengar imam surau yang berdekatan dengan rumah keluarga tiriku memarahi pakcik-pakcikku

“Kamu tahu tak hukum jika kamu melengah-lengahkan masa untuk kebumikan mayat ini? Sanggupkah kamu melihat mayat ini tersiksa? Dan kamu sebagai abang dan adik kepada si mati, kenapa hanya sekerat sahaja yang menunaikan solat jenazah ini?Sedangkan bilangan kamu ramai.”

Kesemua pakcik-pakcikku terdiam.

Setengah jam selepas itu mayat ayahku dibawa ke tanah perkuburan. Sayu aku rasakan. Aku lihat semua ahli keluargaku, keluarga tiriku, pakcik dan makcikku menangis. Setelah mayat ayahku ditimbus tanah, air mata ini mengalir deras. Itulah saat terakhir aku melihat wajahmu ayah. Ketika talkin dibacakan, aku rasa takut untuk tinggalkan ayahku sendirian.Ayah………..

Setelah 3 bulan……………

Tunggukan sambungannya esok…

0 comments: