"Eyebeg" membuatkan saya nampak lebih dewasa

1:06 AM Edit This 0 Comments »

Assalamualaikum....
tetibe jadi rajin lak update blog lak...hehehhe....bukan ape, saje nk kongsi pengalaman menyiapkan PSM (Projek Sarjana Muda) a.k.a Final Year Project....
Hmm...ape pengalaman yang best ek? takda yg best la sgt...klu tak tido mlm tu dh jd standard dh wt mase ni..tension...pening kepale nk siapkan sistem..kene siapkan PSM...group project lagi...test...kuiz...hmmm....byk sgt bende nk kene wt....rasa mcm tak sbr je nak siapkan sume tu..nk mngs pn ade gak ni....hehehhe...tp,SABAR SEPARUH DARI IMAN~~~

Hah...dok kate pasal tak tido mlm ni kan....tgok la gambar terbaru ni.... tgok mate tu...bengkak, letih...siap ade "eyebeg" lg....huhuh....pada dasarnye mmg la tak suke tgok...tp bile tgok balik kan, sy dh nmpk lebih dewase dari sebelum2 ni...hehehehe...rase seronok n bersyukur lak....sekurang2nye, takde la org panggil sy "BUDAK KECIK"....

hmmm...rasa cukup la setakat ini...nnti kita sambung lg k...

Wasalam...=)

Di Keheningan Malam..

12:38 PM Edit This 0 Comments »

Assalamualaikum..
Dah lama rasanya tak update blog...dah lama gak tak rasa ketenangan di pagi hari...
pagi ni adalah pagi JUMAAT...tenang sgt mlm ni...bila tgok jam, alamak dah pukul 3.40 pg..hmm...sebenarnya ada perasaan yang terbuku didalam hati aku ni..untuk semester kali ini seperti biasa aku tetap teruskan perjuangan yang belum selesai..hopefully ini adalah last semester aku di UTM..aku tak sabar nak bekerja...tak sabar nk tlg ringankan beban mak...insyaALLAH...=). Seperti yang sebelum2 ni, ada saja halangan, ujian dan dugaan yang dtg..tp aku yakin segala2nya ada hikmah...yang penting sekarang ni aku nk study btul2 untuk sem akhir ini..insyaALLAH...

Hmm...pelik ke kalau umur 23 tahun masih tak berpunya lagi? aku rasa biasa ja...kadang2 aku hairan gak...knp lelaki yang cube "dekat" dgn aku hmpir kesemuanya dh berpunya?bila pikir dari sudut positif, mybe ini ujian utk aku untuk temui insan yang benar2 tercipta utk aku...kadang2 aku terpikir adakah diri ni layak utk sapa2??hmmmm...aku tertarik dgn kata2 ini : "Untuk dapat yg baik, kita kene ubah diri kita untuk jadi yang lebih baik"...so, skrg ni aku tak kisah jika aku tak temui lagi dgn bakal suami aku (Chewah..tetibe lak jd jiwang...=))...apa yang penting, aku perlu berubah utk menjadi yang lebih...tp....niat dihati ni bkn utk dapatkan suami....tp niat di hati ni, hnya ALLAH saja yg tau....=)

Mencintai ALLAH adalah perkara yg paling UTAMA..insyaALLAH...semoga hati n jiwaku sentiasa berada dalam agamaNYA....

Wasalam..=)

Hati Ini (3)

1:45 AM Edit This 0 Comments »

Setelah 3 bulan ayah meninggalkan kami..hidup semakin rumit..mak perlu bekerjah, siang dan malam utk mencari rezeki utk aku dan adik-adik..kadangkala hari cuti pun ibuku tetap bekerja. Bila ibuku tiada dirumah, akulah ibu, akulah ayah dan akulah kakak kepada adik-adikku..balik dari sekolah aku uruskan adik-adikku..kemas rumah..basuh baju..jika lauk habis, aku masak..tapi, paham2 je la kalau budak kecik memasak..kadang2 terlebih garam..kadang2 terkurang pula..

Kadangkala, bila ibuku balik dari kerja dan lihat rumah tidak berkemas, aku dimarahinya…kadangkala tubuhku dijadikan sasaran untuk dilepaskan kemarahannya..aku menangis…sakit sangat…kadang2 rasa macam nak lari..tapi aku diam…mungkin ibu terlalu penat bekerja..aku redha…

Di sekolah tidak dapat tumpukan perhatian sepenuhnya pada pelajaran..kerana penat dengan kerja-kerja rumah yang telah aku lakukan..setiap hari aku selalu kena marah dengan cikgu..aku diam..kadang2 bila balik dari sekolah aku menangis sendirian..menangis sebab mengenangkan nasib aku..UPSR makin dekat..tapi…………

Semenjak ibuku menjadi janda, ramai jiran-jiran yang tak senang duduk..kadangkala aku sakit telinga mendengar perli jiran-jiran terhadap ibuku…kononnya ibuku cuba mengoda suami orang…setiap hari ada saja fitnah yang mereka lemparkan....tapi aku diamkan diri..yelah…aku terlalu muda untuk menentang dan aku pun bukan jenis yang suka tuduh melulu…Ya Allah…berikan aku dan keluargaku kekuatan….

Ibuku dapat panggilan dari johor bahru……………………..

Tunggukan sambungannya…

Kegagalan jambatan utk kejayaan

8:24 AM Edit This 0 Comments »
Aku penah gagal.bukan sekali dua..tp byk kali..dari aku sekolah lagi smpaila kt u..kadang2 memang aku jeles sangat dgn sahabat2 aku yg berjaya..setiap kali periksa,aku memg nk keputusan yg cemerlang..aku study hard..tp rezeki x juge bpihak pd aku..mula2 mse aku mmg rase mcm nk ptus asa.kcwa..malu..smpai 1 tahap aku segan sgt nk bhadapan dgn sahabat2 aku..walaupn luaran aku nampak relaks,ceria..tp dalaman aku lemah..lg aku rase down,aku kne bhadapan dgn shbat2 yg demand,yg terlalu pandai..hingga kadang2 kebolehan yg aku ada x dipandang...memg hanya tuhan je yg tau..ya Allah..1 hari aku duduk termenung..aku btanya pd dri sendri knp aku sering kali gagal..kni aku sdar..ptama,tahap IQ aku x mcm mreka..mereka jenis mhafal..tp aku suke ikut kefahaman..so,aku kne byk wt lathan dan mbaca..kdua,mgkin aku ni byk bkhayal..sbb bile aku stdi n wt tugasan..aku rase takut n mesti aku pkrkn kgagalan lalu..lntas aku jd panik n x leh tumpu..ketiga,aku jenis yg x leh busaha dgn kdr yg skit..aku kne busaha lbh n byk..keempat,stlah aku beristightifar..bru aku sdar,aku diuji..Allah uji aku..uji kekuatan ht aku..emosi aku..aku yakin dgn ktentuanNya..Allah bg aku rase gagal.sbb Allah nak aku lbh brusaha..Allah nak aku tabah..terima kasih ya Allah..kgagalan yg aku alami dulu,adalah kejayaan aku yg tertangguh..sekrg,aku perlu kuat brusaha walaupn aku gagal lg..aku x malu utk gagal..tp aku malu skiranya aku bjaya dgn cre yg mudah..

---coretan malam ini---

Ya Allah

7:56 AM Edit This 0 Comments »

Ya Allah

Hati kecil ini bertanya lagi…

Adakah aku layak masuk ke dalam syurga yang indah?

Ya Allah…

Sesekali terlintas dibayanganku dosa-dosa…

Dosa-dosa yang telah aku lakukan...

Aku kufur dengan nikmat yg telah Kau kurniakan…

Aku memungkiri janjiku…

Aku sombong dengan kemewahan yang aku ada…

Aku lupa akan siksaan api nerakaMu…

Ya Allah…

Masih adakah ruang untukku ya Allah???

Ya Allah…

Kau bukakanlah pintu-pintu taubat…

Ya Allah…

Kau berikanlah hidayah dan pertunjukmu ya Allah…

Ya Allah…

Kau dengarilah rintihan hati hambaMu ini…

Hati dan jiwa ingin kembali ke jalanMu…

Ya Allah…

Kau bersihkanlah hati dan jiwaku…

Kau bersihkanlah minda dan pemikiranku…

Kau tetapkanlah hati dan jiwa ini agar aku sentiasa berada dalam agamaMu..

Ya Allah…

Dekatkanlah hatiku…

Dekatkanlah jiwaku…

Agar aku sentiasa mencintaiMu…

Agar aku sentiasa merinduiMu…

Agar aku sentiasa beriman kepadaMu…

Agar aku sentiasa bertaqwa kepadaMu…

Ya Allah…

Hati Ini (2)

9:15 AM Edit This 0 Comments »
Setibanya dirumah, ramai jiran telah menunggu . Adik-adikku, Farhan dan Nisa berlari-lari menuju ke ibuku sambil menangis. Adik-adikku…sabar ya sayang. Sayu dan sebak aku lihat keadaaan mereka. Ibuku terus memeluk adik-adikku. Aku memerhatikan sekeliling. Aku tertanya-tanya. Mana saudara maraku yang lain?

Setengah jam kemudian, pakcik dan makcik aku sampai. Aku dan adik-adikku duduk disisi mayat ayahku. Ya Allah…Ingin sekali aku kucup pipi ayahku tapi mayat ayahku masih berdarah dan dibaluti plastik. Sedang aku membaca surah Yassin untuk ayahku…

“Rasanya mayat arwah kena dibawa ke Johor Bahru, kebumikan disana..”, Kata salah seorang pakcikku.

Aku tertanya-tanya…kenapa perlu dibawa ke sana…kesian ayahku..dia perlu dikebumikan segera. Kenapa tidak dikebumikan di sini saja? Ya Allah..

Keluarga tiriku dan keluarga sebelah arwah ayahku beria-ria meminta mayat ayahku dikebumikan di Johor Bahru. Ibuku dan jiran-jiranku meminta untuk dikebumikan saja mayat ayahku disini kerana keadaan mayat ayahku yang masih lagi berdarah. Mayat ayahku perlu dikebumikan segera.

Pakcikku marah ibuku. Mereka salah sangka terhadap niat baik ibuku. Mereka menuduh ibuku hendak merebut mayat ayahku.Ya Allah…kenapa mereka berfikiran seperti itu?Setelah setengah jam bertegang urat, akhirnya ibuku mengalah dan mayat ayahku di bawa ke Johor Bahru.

Aku dan keluargaku segera bersiap-siap untuk bertolak ke Johor Bahru. Aku lihat wajah ibuku. Aku lihat wajah adik-adikku. Aku terdiam. Aku tergamam.

Setelah sampai di rumah keluarga tiriku di Johor Bahru, ramai jiran yang sedang menunggu. Jam menunjukkan pukul 10.00 malam. Dengan keadaan yang letih,lemah,sebak dan sedih, aku dan ibuku duduk disisi mayat ayahku. Kami membaca surah Yassin untuk ayahku.Ya Allah kau rahmatilah roh ayahku . Adik-adikku tertidur disisiku dan ibu. Mungkin kerana mereka keletihan.

Pagi yang suram….

Aku terjaga dari tidur.Aku mandi dan bersiap-siap untuk ke kubur. Setelah selesai solat jenazah, tetiba-tiba aku terdengar imam surau yang berdekatan dengan rumah keluarga tiriku memarahi pakcik-pakcikku

“Kamu tahu tak hukum jika kamu melengah-lengahkan masa untuk kebumikan mayat ini? Sanggupkah kamu melihat mayat ini tersiksa? Dan kamu sebagai abang dan adik kepada si mati, kenapa hanya sekerat sahaja yang menunaikan solat jenazah ini?Sedangkan bilangan kamu ramai.”

Kesemua pakcik-pakcikku terdiam.

Setengah jam selepas itu mayat ayahku dibawa ke tanah perkuburan. Sayu aku rasakan. Aku lihat semua ahli keluargaku, keluarga tiriku, pakcik dan makcikku menangis. Setelah mayat ayahku ditimbus tanah, air mata ini mengalir deras. Itulah saat terakhir aku melihat wajahmu ayah. Ketika talkin dibacakan, aku rasa takut untuk tinggalkan ayahku sendirian.Ayah………..

Setelah 3 bulan……………

Tunggukan sambungannya esok…

Hati Ini (1)

6:16 AM Edit This 0 Comments »

“Selamat sejahtera cikgu!”

“Selamat sejahtera.Ok murid ssemua boleh duduk.”

Pagi itu aku bersekolah seperti biasa. Tapi aku hari ini aku rasa tak sedap hati. Tak tahu kenapa aku rasa begini. Aku pandang wajah rakan-rakanku. Semua gelak ketawa sampai tak ingat dunia. Dalam hatiku berbisik, “ketawalah puas-puas.Ingat tahun ni kita UPSR”. Sesekali aku tertawa juga melihat telatah rakan-rakanku.

Dalam kelas aku diamkan diri.Aku pun tak tahu apa yang sedang melanda diriku. Aku rasa tak berminat untuk menumpukan perhatian dalam kelas.Hatiku resah. Tetiba aku memikirkan keluargaku. Ya, keluargaku kini bukan macam dahulu lagi. Berat untuk aku bayangkan kembali peristiwa yang berlaku. Tapi itulah pengalaman aku telah aku alami.

Ayah dan ibuku telah bergaduh 5 bulan yang lalu. Kini ayah dan ibuku tidak duduk sebumbung. Selama 5 bulan aku dan adik-adikku berulang-alik dari rumah ayah ke rumah ibu. Mujur mereka duduk tak jauh sangat. Begitulah jadual aku dan adik-adikku setiap hari. Berulang-alik dari rumah ayahku ke rumah ibuku. Hatiku rasa sedih. Setiap hari aku menangis

Peristiwa 5 bulan yang lalu…..

“Pang……………………………..” tamparan ayah kena tepat ke wajah lembut ibuku.

Aku dan adik-adik terkejut dengan reaksi ayahku. Aku takut. Aku ajak adik-adikku menyorok dibelakang pintu bilik kerana ketakutan. Aku lihat kepala ibuku berdarah disebabkan terkena bucu meja. Aku makin takut. Aku menangis lagi.Ayahku bukan sahaja tampar ibuku. Tetapi cuba untuk pukul ibuku dengan tukul besi. Ibuku meraung. Ayahku seperti dirasuk setan. Aku rasa seperti ingin menjerit. Tapi aku takut. Adik-adikku menangis semakin lama semakin kuat. Aku cuba tenangkan mereka sebab aku takut jika ayahku bertindak untuk memukul kami. Aku tidak sanggup kene pukul lagi dengan ayah.

Sewaktu aku menenangkan adik-adikku yang sedang menangis, tetiba ayahku campak baju ibuku ke lantai. Ayahku telah halau ibuku keluar dari rumah. Saat itu ingin sahaja aku merayu kepada ayahku jangan halau ibu dari rumah. Tapi aku takut. Ibuku dengan berat hati, mengemas barang-barang milik ibu keluar dari rumah itu.

Kenapa ayahku tegar memukul ibuku?Kerana ibuku balik kampung?Tapi ibuku keluar dengan izin ayahku.Kenapa ayah sanggup lakukan bergitu?Tak saying kah ayah pada ibu?Aku menangis.

*************************************************************************************”Kring…………………………………………………………”

“Terima Kasih Cikgu!”

“Terima Kasih murid-murid. Kamu boleh pulabg sekarang.”

Dalam perjalanan pulang dari sekolah aku masih memikirkan tentang keluargaku. Makin aku fikir, makin aku gelisah. Hatiku berdebar-debar.

Aku berjalan. Fikiranku melayang. Aku pandang langit. Mendung. Tapi kenapa aku rasa resah. Dalam hatiku berdetik, hari ini aku ingin pulang ke rumah ibuku. Aku teruskan perjalanan ke rumah ibu. Setiba di rumah ibu…

“Kring……Kring…………Kring…………”

Telefon bedering.

“Hello, Assalamualaikum.Nak cakap dengan siapa?”. Tanyaku.

“Waalaikumussalam.Ni Hanis ke? Ni Cik Ijah”. Balas Cik Ijah.

“Ya ni Hanis. Ada apa ya Cik Ijah?”.

“Hanis…Cik Ijah Nak bagitau. Tapi Hanis kena sabar ya nak.”.

Hatiku semakin berdegup kencang. Apa yang telah berlaku??

“Ya Cik Ijah. Kenapa ni?”,

“Ayah Hanis dah tak ada nak. Ayah Hanis kemalangan.”

Ya Allah! Aku bagaikan nak pengsan waktu itu. Aku tergamam. Air mata mengalir deras. Aku terbayang wajah ayahku.

Aku terus ke rumah ayahku. Aku cari adikku yang kecil tiada dirumah ayahku.Detik hatiku mungkin ibu telah mengambilnya keluar. Aku telefon ahli keluarga tiriku. Aku beritahu mengenai kematian ayahku. Adik-adikku yang lain masih disekolah. Makcik aku pergi ambil mereka dan aku dibawa ke hospital kerana ibu dan adikku yang kecil berada disana.

Hatiku berdebar sepanjang perjalanan ke hospital. Aku telah sampai ke rumah mayat.

Setiba aku di rumah mayat, aku lihat ibuku menangis. Aku peluk ibuku erat-erat. Aku lihat adikku yang masih kecil. Diam. Mungkin kerana dia tidak memahami apa-apa lagi. Ibuku suruh aku melihat jasad ayahku.

Aku mencari jasad ayahku.Ayah…ayah…mana ayah…Setiba satu bilik. Ya Allah! Alangkah terkejut. Aku seakan tidak percaya jasad yang aku lihat itu adalah ayahku. Aku pusing keliling jasad ayahku. Pedih dan sayu aku rasakan. Air mataku terus mengalir.

Aku lihat kepalanya. Hampir hancur. Darah banyak mengalir. Wajah ayahku tidak Nampak seperti wajahnya.Ya Allah…….Aku alihkan pandangan ke bahagian badan. Koyak. Terkeluar usus dari perutnya seperti ayam kena belah perutnya.Ya Allah…… Aku alihkan pandangan ke kaki.Hancur.Kakinya hampir putus, koyak…Ya Allah…..

Aku tergamam. Aku terdiam. Umur yang terlalu muda untuk aku telah lihat mayat seperti ini. Yang lagi pedih, mayat itu adalah ayahku sendiri. Aku lihat wajah ibuku. Aku lihat wajah adikku yang kecil. Sayu aku rasakan. Kini aku sedar dan aku redha yang aku telah kehilangan ayahku.

Menurut doktor, ayahku perlu dimandikan di hospital kerana pendarahan yang sangat teruk. Kami pasrah. Mayat ayahku perlu dibalut dengan plastik sebelum dikafankan. Ya Allah…aku ingin cium ayahku buat kali terakhir.Setelah siap dikafankan, mayat ayahku dibawa kerumah ayahku.

Setibanya dirumah……………..

Tunggukan sambungannya esok…