Hati Ini (1)

6:16 AM Edit This 0 Comments »

“Selamat sejahtera cikgu!”

“Selamat sejahtera.Ok murid ssemua boleh duduk.”

Pagi itu aku bersekolah seperti biasa. Tapi aku hari ini aku rasa tak sedap hati. Tak tahu kenapa aku rasa begini. Aku pandang wajah rakan-rakanku. Semua gelak ketawa sampai tak ingat dunia. Dalam hatiku berbisik, “ketawalah puas-puas.Ingat tahun ni kita UPSR”. Sesekali aku tertawa juga melihat telatah rakan-rakanku.

Dalam kelas aku diamkan diri.Aku pun tak tahu apa yang sedang melanda diriku. Aku rasa tak berminat untuk menumpukan perhatian dalam kelas.Hatiku resah. Tetiba aku memikirkan keluargaku. Ya, keluargaku kini bukan macam dahulu lagi. Berat untuk aku bayangkan kembali peristiwa yang berlaku. Tapi itulah pengalaman aku telah aku alami.

Ayah dan ibuku telah bergaduh 5 bulan yang lalu. Kini ayah dan ibuku tidak duduk sebumbung. Selama 5 bulan aku dan adik-adikku berulang-alik dari rumah ayah ke rumah ibu. Mujur mereka duduk tak jauh sangat. Begitulah jadual aku dan adik-adikku setiap hari. Berulang-alik dari rumah ayahku ke rumah ibuku. Hatiku rasa sedih. Setiap hari aku menangis

Peristiwa 5 bulan yang lalu…..

“Pang……………………………..” tamparan ayah kena tepat ke wajah lembut ibuku.

Aku dan adik-adik terkejut dengan reaksi ayahku. Aku takut. Aku ajak adik-adikku menyorok dibelakang pintu bilik kerana ketakutan. Aku lihat kepala ibuku berdarah disebabkan terkena bucu meja. Aku makin takut. Aku menangis lagi.Ayahku bukan sahaja tampar ibuku. Tetapi cuba untuk pukul ibuku dengan tukul besi. Ibuku meraung. Ayahku seperti dirasuk setan. Aku rasa seperti ingin menjerit. Tapi aku takut. Adik-adikku menangis semakin lama semakin kuat. Aku cuba tenangkan mereka sebab aku takut jika ayahku bertindak untuk memukul kami. Aku tidak sanggup kene pukul lagi dengan ayah.

Sewaktu aku menenangkan adik-adikku yang sedang menangis, tetiba ayahku campak baju ibuku ke lantai. Ayahku telah halau ibuku keluar dari rumah. Saat itu ingin sahaja aku merayu kepada ayahku jangan halau ibu dari rumah. Tapi aku takut. Ibuku dengan berat hati, mengemas barang-barang milik ibu keluar dari rumah itu.

Kenapa ayahku tegar memukul ibuku?Kerana ibuku balik kampung?Tapi ibuku keluar dengan izin ayahku.Kenapa ayah sanggup lakukan bergitu?Tak saying kah ayah pada ibu?Aku menangis.

*************************************************************************************”Kring…………………………………………………………”

“Terima Kasih Cikgu!”

“Terima Kasih murid-murid. Kamu boleh pulabg sekarang.”

Dalam perjalanan pulang dari sekolah aku masih memikirkan tentang keluargaku. Makin aku fikir, makin aku gelisah. Hatiku berdebar-debar.

Aku berjalan. Fikiranku melayang. Aku pandang langit. Mendung. Tapi kenapa aku rasa resah. Dalam hatiku berdetik, hari ini aku ingin pulang ke rumah ibuku. Aku teruskan perjalanan ke rumah ibu. Setiba di rumah ibu…

“Kring……Kring…………Kring…………”

Telefon bedering.

“Hello, Assalamualaikum.Nak cakap dengan siapa?”. Tanyaku.

“Waalaikumussalam.Ni Hanis ke? Ni Cik Ijah”. Balas Cik Ijah.

“Ya ni Hanis. Ada apa ya Cik Ijah?”.

“Hanis…Cik Ijah Nak bagitau. Tapi Hanis kena sabar ya nak.”.

Hatiku semakin berdegup kencang. Apa yang telah berlaku??

“Ya Cik Ijah. Kenapa ni?”,

“Ayah Hanis dah tak ada nak. Ayah Hanis kemalangan.”

Ya Allah! Aku bagaikan nak pengsan waktu itu. Aku tergamam. Air mata mengalir deras. Aku terbayang wajah ayahku.

Aku terus ke rumah ayahku. Aku cari adikku yang kecil tiada dirumah ayahku.Detik hatiku mungkin ibu telah mengambilnya keluar. Aku telefon ahli keluarga tiriku. Aku beritahu mengenai kematian ayahku. Adik-adikku yang lain masih disekolah. Makcik aku pergi ambil mereka dan aku dibawa ke hospital kerana ibu dan adikku yang kecil berada disana.

Hatiku berdebar sepanjang perjalanan ke hospital. Aku telah sampai ke rumah mayat.

Setiba aku di rumah mayat, aku lihat ibuku menangis. Aku peluk ibuku erat-erat. Aku lihat adikku yang masih kecil. Diam. Mungkin kerana dia tidak memahami apa-apa lagi. Ibuku suruh aku melihat jasad ayahku.

Aku mencari jasad ayahku.Ayah…ayah…mana ayah…Setiba satu bilik. Ya Allah! Alangkah terkejut. Aku seakan tidak percaya jasad yang aku lihat itu adalah ayahku. Aku pusing keliling jasad ayahku. Pedih dan sayu aku rasakan. Air mataku terus mengalir.

Aku lihat kepalanya. Hampir hancur. Darah banyak mengalir. Wajah ayahku tidak Nampak seperti wajahnya.Ya Allah…….Aku alihkan pandangan ke bahagian badan. Koyak. Terkeluar usus dari perutnya seperti ayam kena belah perutnya.Ya Allah…… Aku alihkan pandangan ke kaki.Hancur.Kakinya hampir putus, koyak…Ya Allah…..

Aku tergamam. Aku terdiam. Umur yang terlalu muda untuk aku telah lihat mayat seperti ini. Yang lagi pedih, mayat itu adalah ayahku sendiri. Aku lihat wajah ibuku. Aku lihat wajah adikku yang kecil. Sayu aku rasakan. Kini aku sedar dan aku redha yang aku telah kehilangan ayahku.

Menurut doktor, ayahku perlu dimandikan di hospital kerana pendarahan yang sangat teruk. Kami pasrah. Mayat ayahku perlu dibalut dengan plastik sebelum dikafankan. Ya Allah…aku ingin cium ayahku buat kali terakhir.Setelah siap dikafankan, mayat ayahku dibawa kerumah ayahku.

Setibanya dirumah……………..

Tunggukan sambungannya esok…

0 comments: